RENUNG - RENUNGKAN

" Barangsiapa yang tidak menghadap Allah dengan kelembutan-kelembutan ihsan, maka ia akan diseret ke hadapanNya dengan rantai cobaan. Barangsiapa yang tidak mensyukuri beragam nikmat, maka ia menghadapi hilangnya nikmat-nikmat tersebut, dan barangsiapa yang mensyukurinya, sesungguhnya ia telah mempertahankannya dengan ikatannya."

YANG SUDI BERKONGSI IDEA, KOMEN ........ terima kasih

Monday, December 31, 2012

Kata-kata hati (38) Mudah-mudahan Allah.....


Catatan perjalanan akhir Muhammad Huzaifah bin Mohammed Huzazi. Pelajar tahun 2 (UMT) Kursus Ijazah Teknologi Alam Sekitar. Lahir 23 Syaaban 1409 (30 Mac 1989) Kembali menemui Rabb kita, (lemas) pada 21 J/Awwal 1431 (4 Mei 2010) semasa misi dakwah 40 hari ke Bluran, Sandakan. Lapuran kejadian anda boleh dapati dibeberapa blog, antaranya http://haneefsyah.blogspot.com

Memasuki asrama Yayasan Selangor, sewaktu tingkatan satu ketika usia anak mendekati 13 tahun. Ditakdirkan anak berkawan rapat dengan Ahmad (sekarang juga merupakan aktivis da'wah – pelajar kejuruteraan di UTM Skudai), mungkin sekarang sudah menamatkan pengajian ijazahnya. Berjinak-jinak dengan sedikit sebanyak program keagamaan, seumpama tazkirah, ceramah dan lain-lainnya.

Menyambung pelajaran ke MRSM Bandar Muadzam Shah, Pahang. Disana berkenalan rapat dan beroleh bimbingan serta mendapat inspirasi dari beberapa mujahid da’wah, antaranya Ustaz Irawan Ebit Liew Abdullah, (Tokoh penda’wah dan motivasi yang sering ke udara di radio Ikim.fm kini)

Semenjak itu seakan anak tidak bisa menoleh kebelakang lagi. Saban waktu terluang, cuti penggal, apatah lagi cuti panjang, anak habiskan dengan kerja-kerja da’wah.

Duit saku sedikit sebanyak yang anak dapat, disimpan untuk belanja da’wah. Begitu juga dengan sedikit gaji sebagai ‘cleaner’ hospital Tengku Ampuan Rahimah (sambilan semasa cuti), anak habiskan juga di jalan Allah.

Tiada waktu sanggang yang lama di rumah walaupun orang lain sewaktu cuti semester berehat dan bermanja serta berenak-enak dengan keluarga. Disamping berusaha memperbaiki upaya diri dengan Al-Qur’an, dalam ibadah dan mencari ilmu lainnya, menelusuri ceruk pendalaman, meredah jeram sungai yang panjang, mendaki bukit serta menuruni lurah lembah, mencari manusia, diajak kembali mencitai Allah, Tuhan Pencipta kita. Dalam serba payah serta serba kekurangan. Menghadapi tohmah dan cacian serta penghinaan manusia yang bukan sedikit dengan tekun dan sabar.

Namun pada penilaian abah, rupanya segala itu memantulkan jiwa cekal, kental, tabah, sabar, selain dapat mendidik nafsu serakah manusia serta menekan ego yang kerap bisa merosakkan.

Anak…..,

Mudah-mudahan Allah menerima segalanya sebagai amal soleh anak, meredhai anak dan mengganjari anak di sana.

Sabda Rasulullah saw;
“ Hai Abu Dzar, tiada seorang pemuda yang meninggalkan dunia, dan menghabiskan masa mudanya dalam ta’at kepada Allah, melainkan Allah akan memberi kepadanya pahala tujuh puluh dua (72) orang siddiq.”
(Tercatat dalam kitab Wasiat Nabi (saw) pada Abu Dzar (ra) Oleh H.Salim Bahreisy.

Sabda Rasulullah saw lagi;
“ Hai Abu Dzar, orang yang berzikir di tengah-tengah orang-orang yang lalai, bagaikan orang yang meneruskan jihad di tengah-tengah orang-orang yang melarikan diri.”
(Tercatat dalam kitab Wasiat Nabi (saw) pada Abu Dzar (ra) Oleh H.Salim Bahreisy.

Sunday, December 16, 2012

Hati-hati lidah kamu



Perkasa: Impossible for Malays to compete economically because of Islam

The Malaysian Insider – Sat, Dec 15, 2012
By Zurairi AR

KUALA LUMPUR, Dec 15 — Perkasa president Datuk Ibrahim Ali suggested today that the Malays are economically disadvantaged against the non-Malays because of certain limitations in Islam.

The outspoken conservative Malay leader, who was speaking today at Perkasa’s annual meet here, cited this as the reason to continue with affirmative action policies, arguing that this was the best way to address this shortcoming of the Malays.

“Gambling, liquor, entertainment outlets ... how could Malays afford, be able to compete?” Ibrahim (picture) asked in his address.


He had claimed that millions of ringgit were denied to the Malays since those businesses are prohibited in Islam, while non-Muslim entrepreneurs had benefited a lot from them. “We urge the government to continue affirmative action to ensure the security of our nation,” he added.

The firebrand leader had earlier quoted from the book “World on Fire” by Amy Chua, which suggested that the free market breeds ethnic hatred and global instability. He gave examples of violence in the Philippines, Indonesia and South Africa, where shops owned by economically-dominant races had been burnt down after the natives felt threatened. “Free economy can never help the natives,” said Ibrahim.

Aduhai Pak Berahim;

Boleh tak saya bertanya satu soalan?

Salah seorang sahabat yang bernama Abdul Rahman bin Auf tu dulu dia berniaga judi nombor ekor ke ? atau berniaga arak ke? atau berniaga pusat hiburan dan rumah urut, sehingga lumpuh penguasaan Yahudi di pasar Madinah?

Usah cerita zaman sahabat pun, kalau Pak Berahim nak tau hari ini di Malaysia ramai sudah peniaga tulen Islam yang berjaya, malah bergelar jutawan walau tidak pernah terlibat dengan sebarang unsur yang haram. Tiada penipuan, tiada riba, tiada rasuah dan lain-lain.

Akhirnya, cuba Pak Berahim hayati serta fahami mahfum ayat berikut;
Surah Al-Talaaq : 2&3

" Sesiapa berTAQWA kepada Allah, nescaya Allah akan berikan jalan keluar dari segala masalah dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan sesiapa yang bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan ( yang dikehendaki ) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu."

Pesan Rasulullah saw;
" Wahai Abu Dzar, Allah berfirman; ' Demi kemuliaan dan kebesaran Ku, tiada seorang yang mengutamakan perintahKu dari hawa nafsunya, melainkan Aku jadikan kekayaan dalam hatinya, dan kesibukannya dalam urusan akhiratnya, langit dan bumi akan menjamin rezekinya dan Aku hindarkan semua kesukarannya, bahkan Aku bantu dagangannya melebihi lain-lain pedagang.'
(lihat kitab karangan H.Salim Bahreisy-Wasiat Nabi saw pada Abu Dzar ra. no.121 ms 59)

Hati-hati lidah kamu
Bercakap biar guna akal, jangan ikut sedap mulut.

Friday, December 14, 2012

Riya' - Aduhai payahnya....


Anak ,


Guru-guru kita berujar; tunjang sesuatu amal adalah ikhlas kerana Allah. Allah hanya memandang pada amal yang bulat keranaNYA. Amal yang dilakukan bukan keranaNYA, akan Allah campakkan, tidak berguna, sia-sia.

Namun semua kita merasakan untuk senantiasa meluruskan hati, bukanlah sesuatu yang mudah. Hati kita selalu menyimpang, tergelincir, tidak lurus untukNYA. Tambahan pula nafsu dan syaitan berterusan mengusahakan agar amal kita hancur bagai debu, tidak dipandang Tuhan.

Firman Allah : Surah Hud, Ayat 15
"Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (dengan tidak disaksikan sama oleh Al-Quran tentang sah batalnya), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya."

Firman Allah : Surah Asy Syuura : 20
"Sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) mendapat faedah di akhirat, Kami akan memberinya mendapat tambahan pada faedah yang dikehendakinya dan sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) kebaikan di dunia semata-mata, Kami beri kepadanya dari kebaikan dunia itu (sekadar yang Kami tentukan), dan ia tidak akan beroleh sesuatu bahagian pun di akhirat kelak."

Sabda Rasulullah saw;
“ Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul ashgar(syirik kecil). Sahabat bertanya: “ Apakah sirik kecil itu? Baginda menjawab: Riya'
(Hadis Riwayat Imam Ahmad).

Jadi bagaimana kita wahai anak?

Pesan Imam Ghazali ; Ketahuilah riya' itu sebenarnya lahir lantaran rasa membesarkan makhluk. Oleh itu untuk menghilangkannya, hendaklah kita melihat bahawa makhluk itu hanya diarahkan oleh takdir Tuhan. Mereka tidak ubahnya seperti lain-lain benda beku yang tidak punya sebarang upaya serta kemampuan untuk menyampaikan sebarang kerehatan, manfaat atau mudharat. Maka dengan itu perlu apa engkau mengambil kira pandangan mereka.

Anak,
Kita tiada punya daya. Mari kita pohon pertolonganNYA.

Thursday, December 6, 2012

Kembali bertaubatlah...

First Gay Mosque to Open in Paris, Address to Be Secret
ABC News : November 28, 2012

Ludovic Mohammed Zahed, a gay Muslim, plans to open Europe’s first gay-friendly mosque in Paris. He himself is the first gay man to marry partner in a Muslim ceremony in France. He is an Algerian PhD student writing his thesis on Islam and homosexuality, a subject he also addressed in a book “The Koran and the Flesh.”
 
Berikut sebahagian dari kenyataannya:-

“We need to have a safe space for people who do not feel comfortable and at ease in normal mosques,”.
“There are transgender people who fear aggression, women who do not want to wear head scarf or sit in the back of the mosque. This project gives hope back to many believers in my community.”
“Common prayer, practiced in an egalitarian setting and without any form of gender-based discrimination, is one of the pillars supporting the proposed reforms of our progressive representation of Islam,”
“The Unity” mosque will initially operate in a Buddhist temple in a neighborhood in eastern Paris, and will emphasize “accepting everyone as equally God’s creation….I hope straight men will pray together with gay men and women, everyone,”
Zahed’s mosque will honor some Islamic traditions, like Friday prayers (Jumu’ah), and the Muslim marriage contract (Nikah) to bless same-sex marriage. It will also perform funeral rites (Janazah) for those who have been denied a traditional Islamic funeral based on Sharia law because of their sexual orientation.
“Current Islamic ethics may condemn this sexual orientation, but in fact nothing in Islam or the Koran forbids homosexuality. Indeed, for centuries, Muslims did not consider homosexuality to be the supreme abomination that they do today.”
“From the 10th to the 14th century, Muslim society used to be a far richer mix of the legal, the rational and the mystic. They looked at sexuality as one aspect of life’s many possibilities, and they saw in it the hope for spiritual insight.”
Zahed believes, if the Prophet Mohamad was alive today, he would marry gay couples.

Wahai saudara Ludovic Mohammed Zahed;

Anda mengatakan bahawa ..” Current Islamic ethics may condemn this sexual orientation, but in fact nothing in Islam or the Koran forbids homosexuality..” sedangkan anda sedang menyiapkan thesis PhD anda tentang Islam and homosexuality, isu yang anda juga utarakan dalam satu buku “The Koran and the Flesh.”

1. Mohon dipilih guru yang benar, jujur dengan Allah, RasulNya serta dengan ilmunya yang benar.
2. Ambil kefahaman yang betul tentang Al-Qur’an dan agama ini dari orang yang ahli, mahir dan benar serta amanah.
3. Akurlah bahawa kemampuan akal kita terbatas, justru jangan semudah itu merumus sesuatu tentang agama mengikut akal kita. Sementelah cukup ke asas agama kita untuk berbuat demikian?
4. Tolong beradap dengan Rasulullah saw. Lemparan fitnah kamu , (if the Prophet Mohamad was alive today, he would marry gay couples) sangat jijik, mengundang murka Tuhan. Segera bertaubat !
5. Kamu tidak perlu masjid yang berasingan. Pergi sahaja kemana-mana masjid, tidak perlu isytihar kamu siapa. Disitu bertaubatlah dan kembali kepada syariat dan panduan Allah.
6. Kamu mengatakan “ …but in fact nothing in Islam or the Koran forbids homosexuality..”

Harap rujuk kitab-kitab ulama’ muktabar silam, dan tanyakan ulama muktabar kontemporari tentang ayat di bawah ini, Surah Al-A’raf ; 80, 81, 82, 83 & 84.

“ Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?"
“ Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.”
“ Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan: "Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini; sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri."
“ Kemudian Kami selamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya; dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan).”
“ Dan Kami turunkan kepada mereka hujan (batu); maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu.”

7. Akhirnya renung-renungkan peristiwa kaum Nabi Luth ini dalam-dalam. Jika tiada dilarang, mengapa dibinasakan Tuhan….berfikirlah


Tuesday, December 4, 2012

Mari kami pimpin tangan kalian


Most Britons want assisted suicide legalised


By Indo Asian News Service
IANS India Private Limited – Sat, Dec 1, 2012

London, Dec 1 (IANS) A majority of Britons are in favour of of legalising assisted suicide, according to a new poll which has reflected strong support for a change in the law across Europe.

According to the poll, conducted on behalf of the Swiss Medical Lawyers Association (SMLA), nearly three quarters of Britons are in favour of legalising assisted suicide, the Daily Mail reported. The survey found large majorities in the 12 west European countries involved supported the right of people to choose when and how they die.

According to two-thirds to three-quarters of the respondents, they could imagine opting for assisted suicide themselves, in case of suffering from an incurable illness, serious disability or uncontrollable pain.

In Britain, 71 percent said they might seek assisted suicide while Greece was the most reluctant with 56 percent saying they might do so. In Germany, most were in favour of the right to decide when and how one dies, with 87 percent supporting the idea. The practice is now allowed in only four countries on the continent -- Belgium, Luxembourg, the Netherlands and Switzerland.

Germany has proposed legalising the practice as long as no profit is involved while France is debating whether to allow it or not at all.



Wahai saudara saudari warga Britain, Jerman, Belgium, Luxemberg, Belanda Switzerland Perancis, Greece dan semua warga dunia lainnya. Jika kalian terbaca tulisan ini, dengarlah;

1. Nyawa kita bukan mutlak milik kita. Nyawa adalah amanah untuk kita jaga. Ia (nyawa) adalah urusan mutlak Tuhan pencipta kita. Hanya Tuhan yang berhak menentukan jangka masa dan mengakhirinya.

2. Kenapa hingga ketahap itu sikap berputus asa kalian.

3. Kenapa kalian tidak cuba mencari panduan bagaimana kami, Muslim (orang-orang Islam) insyaAllah gembira dan tetap bahagia walaupun menghadapi ujian-ujian sebagaimana kalian, atau ada waktu lebih berat dari kalian.

Oleh itu mari kami pimpin tangan kalian, kita cari petunjuk itu, moga kalian juga gembira dan bahagia walaupun kalian berada dalam musibah bala yang maha hebat.

Cuma seperkara penting sebagai prasyarat untuk menemuinya ialah;

1. Benar-benar kosongkan hati kalian dari sikap prejudis, ego, sombong dan seumpamanya.
2. Buka dan tuluskan hati kalian untuk mencari kebenaran.
3. Pasrah dan bersedia untuk diberi tunjuk jalan serta menerima kebenaran.

Untuk menemuinya mudah.

1. Kalian cuma perlu bertemu dengan orang Islam yang benar dengan agamanya.
2. Membuat sedikit carian dalam laman-laman web Islam atau mana-mana media Islam, tentang hal kehidupan, nyawa, ujian, sabar sakit dan kematian.

Huraiannya luas dan panjang jika kalian ingin mendalaminya. Cuma untuk sekadar pengetahuan sekilas pandang saya cuba kemukakan sedikit dari persoalan bagaimana kami Muslim (orang Islam) menghadapi sebarang masalah kehidupan terutama hal-hal yang bagi kalian sudah ketahap perlu diakhiri kehidupan kalian.

Kami diajar, bahawa sebarang musibah yang menimpa manusia adalah satu sunnatullah (aturan Tuhan) yang pasti terjadi. Dengan musibah itu Allah hendak menguji kita hamba-Nya. Sesiapa yang bersabar Allah akan merahmati dan mengangkat derajatnya.

Allah berfirman: “Kami sungguh-sungguh akan menguji kalian dengan sedikit dari rasa takut, kelaparan, kekurangan harta, jiwa (kematian seseorang), dan buah-buahan. Dan berilah khabar gembira bagi orang-orang yang bersabar, yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan, ‘Innalillahi wa inna ilaihi raaji’un’. Mereka itulah yang mendapat pujian dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapatkan petunjuk.” (Al Baqarah: 155-157)

Allah berfirman: "Dia lah yang telah menjadikan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat) " (Al Mulk : 2)

Rasulullah saw bersabda: “Siapa yang Allah inginkan kebaikan baginya, maka Allah berikan musibah kepadanya.” (Hadith riwayat Imam Bukhari no. 5645)

Kami juga diajar bahawa bunuh diri adalah satu kesalahan besar.

Allah berfirman: “ Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. Dan barangsiapa berbuat demikian dengan melanggar hak dan aniaya, maka Kami kelak akan memasukkannya ke dalam neraka. Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.” (An-Nisa : 29-30)

Dari Abu Hurairah ra, bersabda Rasulullah saw : “ Barangsiapa yang bunuh diri dengan besi di tangannya, dia (akan) menikam perutnya di dalam neraka jahannam yang kekal (nantinya), (dan) dikekalkan di dalamnya selama-lamanya. Dan barangsiapa yang meminum racun lalu bunuh diri dengannya, maka dia (akan) meminumnya perlahan-lahan di dalam neraka jahannam yang kekal, (dan) dikekalkan di dalamnya selama-lamanya. Dan barangsiapa yang bunuh diri dengan menjatuhkan dirinya dari atas gunung, dia akan jatuh ke dalam neraka jahannam yang kekal (dan) dikekalkan di dalamnya selama-lamanya.” (Hadith riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Dari Tsabit bin Dhahhak ra, bahwa Rasulullah saw bersabda: “ Barangsiapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu di dunia, maka dia disiksa dengan (alat tersebut) pada hari kiamat.”
(Hadith riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata: Kami bersama Rasulullah saw pada perang Khaibar. Kemudian beliau berkata pada seseorang yang mengaku dirinya muslim: “Orang ini dari penduduk neraka.” Ketika terjadi pertempuran, orang tersebut bertempur dengan sengitnya lalu terluka. Dikatakan kepada beliau: “Wahai Rasulullah, yang engkau katakan bahwa dia dari penduduk neraka, sesungguhnya pada hari ini dia ikut bertempur dengan sengitnya, dan dia telah mati.” Jawab Rasulullah saw: “(Ia) masuk neraka.” Hampir saja sebagian manusia ragu (dengan ucapan tersebut). Ketika mereka dalam keadaan demikian, lalu mereka dikabari bahwa dia belum mati akan tetapi terluka dengan luka yang sangat parah. Ketika malam hari dia tidak sabar lagi dan bunuh diri. Lalu dikabarkan kepada Nabi saw tentang hal tersebut, lalu beliau berkata: “Allahu Akbar, aku bersaksi bahwa sesungguhnya aku adalah hamba Allah dan Rasul-Nya.” Beliau memerintahkan Bilal untuk berteriak di hadapan manusia:
Sesungguhnya tidaklah ada yang masuk surga kecuali jiwa yang muslim, dan sesungguhnya Allah menguatkan agama ini dengan laki-laki yang fajir (berbuat dosa ).”
(Hadith riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Syeikh Abdurrahman Al Barrak berfatwa bahawa bunuh diri itu merupakan kejahatan besar. Orang yang bunuh diri untuk lari dari musibah, kesulitan, kemiskinan, atau karena gejolak perasaan dan rasa marah, semua itu menyiapkan dirinya untuk menerima siksa Allah.

Demikianlah ternyata bunuh diri bukan jalan keluar yang menyelamatkan namun justru ia mengantarkan kepada kesengsaraan.

Kalian juga maklum bahawa kami juga tidak terlepas dari menghadapi musibah sebagaimana kalian, cacat yang bersangatan, sakit yang seakan tak tertanggung, sehingga kadang-kadang diperakui oleh doktor sebagai tiada harapan sembuh, atau apa-apa musibah yang ada kalanya lebih dahsyat dari yang kalian alami. Namun ketahuilah kami diajar untuk bersabar, melalui firman Tuhan kami dan Tuhan kamu juga. Juga melalui pesanan Nabi kami, Rasulullah saw.

Allah berfirman; " Mereka yang sabar dalam musibah, kemiskinan dan ketika peperangan. Merekalah orang-orang yang benar dan merekalah orang-orang yang bertakwa - memelihara dirinya dari kejahatan." (Al-Baqarah : 177)

“ (Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal dan sesungguhnya Kami akan membalas orang-orang yang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan. (An Nahli : 96)

" Wahai orang-orang yang beriman. Mohonlah pertolongan dengan sabar dan shalat. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar." (Al Baqarah : 153)

“ Dan Allah mengasihi orang yang sabar”. (Ali Imran : 146)

“ Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira ".(Az-Zumar :10)

Rasulullah saw mengkhabarkan kepada kami bahawa kesabaran kami atas apa-apa juga kesusahan dan musibah yang kami lalui, semuanya akan dibalasi dengan balasan yang setimpal oleh Allah, Tuhan kami Yang Maha Penyayang.

Dari Ummu Al-Ala’, dia berkata : “ Rasulullah saw menjengukku tatkala aku sedang sakit, lalu beliau berkata. ‘ Gembirakanlah wahai Ummu Al-Ala’. Sesungguhnya sakitnya orang Muslim itu membuat Allah menghilangkan kesalahan-kesalahan, sebagaimana api yang menghilangkan kotoran emas dan perak ”. (Hadith riwayat Imam Abu Daud).

Dari Sa’id bin Abi Waqqash ra. dia berkata. “Aku pernah bertanya : Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling keras cobaannya ?. Beliau menjawab. Para nabi, kemudian orang pilihan dan orang pilihan lagi. Maka seseorang akan diuji menurut agamanya. Apabila agamanya merupakan (agama) yang kuat, maka cobaannya juga berat. Dan, apabila di dalam agamanya ada kelemahan, maka dia akan diuji menurut agamanya. Tidaklah cobaan menyusahkan seorang hamba sehingga ia meninggalkannya berjalan di atas bumi dan tidak ada satu kesalahan pun pada dirinya ”. (Hadith riwayat Imam Tirmidzi, Ibnu Majah, Ad-Darimi dan Imam Ahmad).

Dari Abu Sa’id Al-Khudry ra. dia berkata. “Aku memasuki tempat Rasulullah saw, dan beliau sedang demam. Lalu kuletakkan tanganku di badan beliau. Maka aku merasakan panas ditanganku di atas selimut. Lalu aku berkata. “ Wahai Rasulullah, alangkah kerasnya sakit ini pada dirimu ”. Beliau berkata : “ Begitulah kami (para nabi). Cobaan dilipatkan kepada kami dan pahala juga ditingkatkan bagi kami ”. Aku bertanya. “ Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling berat cobaannya ? ”. Beliau menjawab. “ Para nabi ”. Aku bertanya. “ Wahai Rasulullah, kemudian siapa lagi? ”. Beliau menjawab. “ Kemudian orang-orang shalih. Apabila salah seorang di antara mereka diuji dengan kemiskinan, sampai-sampai salah seorang diantara mereka tidak mendapatkan kecuali (tambalan) mantel yang dia himpun. Dan, apabila salah seorang diantara mereka sungguh merasa senang karena cobaan, sebagaimana salah seorang diantara kamu yang senang karena kemewahan”. (Hadith riwayat Ibnu Majah dan Al-Hakim).

Dari Abu Hurairah ra. ia berkata. “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata : “ Cobaan tetap akan menimpa atas diri orang mukmin dan mukminah, anak dan juga hartanya, sehingga dia bersua Allah dan pada dirinya tidak ada lagi satu kesalahanpun”. (Hadith riwayat Imam At-Tirmidzi, Imam Ahmad dan Al-Hakim).

Abdullah bin Mas’ud pernah berkata. “ Aku memasuki tempat Nabi saw dan beliau sedang demam, lalu aku berkata. “ Wahai Rasulullah, sesungguhnya engkau sungguh menderita demam yang sangat keras’. Rasulullah saw berkata. “ Benar. Sesungguhnya aku demam layaknya dua orang diantara kamu yang sedang demam”. Abdullah bin Mas’ud berkata. “ Dengan begitu berarti ada dua pahala bagi engkau ? ”

Beliau menjawab. “ Benar ”. Kemudian beliau berkata. “ Tidaklah seorang muslim menderita sakit karena suatu penyakit dan juga lainnya, melainkan Allah menggugurkan kesalahan-kesalahannya dengan penyakit itu, sebagaimana pohon yang menggugurkan daun-daunnya ”. (Hadith riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim).

Dari Abi Sa’id Al-Khudry dan Abu Hurairah ra, keduanya pernah mendengar Rasulullah saw berkata. “Tidaklah seorang Mukmin ditimpa sakit, letih, demam, sedih hingga kekhawatiran yang mengusiknya, melainkan Allah mengampuni kesalahan-kesalahannya ”. (Hadith riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim).

Dari Atha’ bin Abu Rabbah, dia berkata. “ Ibnu Abbas pernah berkata kepadaku. “ Mahukah kutunjukkan kepadamu seorang wanita penghuni sorga ?”. Aku menjawab. “Ya”. Dia (Ibnu Abbas) berkata. “Wanita berkulit hitam itu pernah mendatangi Nabi saw, seraya berkata. “ Sesungguhnya aku sakit buta dan (auratku) terbuka. Maka berdoalah bagi diriku. Beliau berkata. “ Apabila engkau menghendaki, maka engkau bisa bersabar dan bagimu adalah sorga. Dan, apabila engkau menghendaki bisa berdo’a sendiri kepada Allah hingga Dia memberimu afiat ”. Lalu wanita itu berkata. “ Aku akan bersabar ”. Wanita itu berkata lagi. “ Sesungguhnya (auratku) terbuka. Maka berdo’alah kepada Allah bagi diriku agar (auratku) tidak terbuka ”. Maka beliau pun berdoa bagi wanita tersebut. (Hadith riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim).

Dari Anas bin Malik, dia berkata.”Aku pernah mendengar Rasulullah saw berkata. “ Sesungguhnya Allah berfirman; ‘Apabila Aku menguji hamba-Ku (dengan kebutaan) pada kedua matanya lalu dia bersabar, maka Aku akan mengganti kedua matanya itu dengan sorga”. (Hadith riwayat Imam Bukhari)

Dengannya menjadikan kami mampu bertahan. Sukacita ingin kami maklumkan tidak sedikit dikalangan kami yang masih bahagia dengan musibah demikian dengan izin Allah, Tuhan kami, Tuhan kamu juga. Gambaran mudah keadaan kami baik dalam apa jua keadaan adalah sebagaimana yang di ujarkan oleh Nabi kami, Rasulullah saw.

Dari Abdurrahman bin Abi Laila dari Shuhaib, ia berkata, “ Rasulullah saw bersabda: “ Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusan baik baginya dan kebaikan ini tidak dimiliki oleh selain seorang mukmin. Apabila mendapat kesenangan ia bersyukur dan itulah yang terbaik untuknya. Dan apabila mendapat musibah ia bersabar dan itulah yang terbaik untuknya.” ( Hadith riwayat Imam Muslim).

Oleh itu terimalah jalan yang dapat menyelamatkan kalian dunia dan akhirat. Pastinya kalian akan terlepas dari kegelisahan, kesedihan, kegoncangan jiwa, putus asa, apatah lagi sehingga ketahap untuk mengakhiri jiwa kalian.



Friday, November 30, 2012

Berikut adalah tulisan terbaru Dato Dr Mohd Asri Zainul Abidin
(Mantan mufti Perlis)
Sama-sama kita renungkan dan berbuat koreksi diri.


Bingkisan perjalanan buat yang demam 'kuasa'

Dr Mohd Asri Zainul Abidin
9:11am Nov 30 2012

Sekarang ini demam Pilihanraya ke-13. Ia dijangka pilihanraya yang benar-benar akan mendemamkan sama ada BN ataupun Pakatan Rakyat. Maka sekarang parti-parti politik dalam negara kita sedang sibuk dan menyibukkan diri untuk menghadapi demam tersebut. Ucapan dan slogan politik kedengaran di sana-sini. Kuasa, kuasa, dan kuasa. Itulah mimpi sebahagian manusia politik. Saya tidak ingin mengulas pada minggu ini. Saya hanya ingin memetik pelbagai ucapan beberapa tokoh umat Islam berkaitan dengan perjuangan dan kepimpinan. Harapnya ia boleh menjadi bekalan dan renungan untuk semua pihak yang terbabit. Ia boleh menjadi koleksi dan koreksi untuk mereka yang merasa diri berada di medan perjuangan dan siasah.

Akur kesilapan

Nabi Musa a.s berjuang menghadapi Firaun. Namun Nabi Musa a.s pernah membuat kesilapan sebelum menjadi rasul iaitu telah memukul seorang warga Mesir keturunan qibti sehingga mati. Semasa dialog antara Musa dan Firaun, Firaun mempertikaikan tindakan Musa a.s. tersebut. Nabi Musa a.s mengakui kesilapan tersebut, namun meneruskan perjuangan yang benar. Allah menceritakan hal ini dalam al-Quran dengan firmanNya: (maksudnya )“Maka pergilah kamu berdua (Musa dan Harun) kepada Firaun, kemudian katakanlah kepadanya: “Sesungguhnya kami adalah utusan Tuhan sekalian alam. Menyuruhmu membebaskan kaum Bani Israil mengikut kami”. Firaun menjawab: “Bukankah kami telah memeliharamu dalam kalangan kami semasa engkau (Musa) kanak-kanak yang baru lahir, serta engkau telah tinggal dalam kalangan kami beberapa tahun dari umurmu? Dan (bukankah) engkau telah melakukan satu perbuatan (kesalahan) yang telah engkau lakukan dan (dengan itu) engkau dalam kalangan orang yang tidak mengenang budi?” Nabi Musa berkata: “Aku melakukan perbuatan demikian sedangkan aku ketika itu dalam kalangan orang yang belum mendapat petunjuk. Lalu aku melarikan diri dari kamu, ketika aku merasa takut kepada kamu; kemudian Tuhanku mengurniakan daku ilmu pengetahuan, dan menjadikan daku seorang RasulNya. Adapun budimu memeliharaku yang engkau bangkit-bangkitkan itu adalah kerana engkau telah bertindak memperhambakan kaum Bani Israil.” (Surah al-Syu‘ara: 16-22). Inilah sikap perjuang yang ikhlas dan benar!

Pohon maaf dan betulkan kesilapan

Apabila fitnah berlaku di zaman pemerintahan Saidina ‘Uthman bin ‘Affan, beliau menulis surat kepada rakyat memohon kemaafan dan membuka ruang agar dibetulkan kesalahan pentadbiran. Beliau menyebut dalam suratnya: “Aku mengambil pegawai-pegawaiku dengan persetujuanku pada setiap musim. Sejak aku memerintah, aku telah jadikan umat ini dikuasai oleh al-Amr bi al-Ma’ruf dan al-Nahy ‘an al-Munkar. Tidak dikemukakan suatu kes kepadaku atau kepada para pegawaiku melainkan aku berikan kepada mereka itu akan haknya. Tiada bagiku atau keluargaku hak yang menyentuh rakyat jelata melainkan ianya ditinggalkan untuk rakyat. Penduduk Madinah telah memaklumkan kepadaku bahawa ada golongan yang dicerca dan ada pula yang dipukul. Sesiapa yang dicerca ataupun dipukul secara sembunyi atau sesiapa yang mendakwa sesuatu, apabila cukup tempohnya maka ambillah kembali haknya di mana sahaja dia berada, daripadaku atau pegawaiku ataupun dia bersedekahlah (maafkanlah). Sesungguhnya Allah memberi ganjaran kepada orang-orang yang bersedekah (memaafkan)”.

Apabila surat ini dibaca di setiap negeri maka rakyat jelata pun menangis dan mereka berkata:
“Sesungguhnya telah bergerak di kalangan umat ini kejahatan” (Al-Tabari, Tarikh al-Tabari, jil. 4, hlm. 342) iaitu fitnah telah menular di tengah-tengah umat.

Maksud ‘Rakyat Didahulukan’

Jika kita ingin mendengar contoh rakyat didahulukan, maka bacalah Sirah ‘Umar bin al-Khattab ini: Ibn Jarir al-Tabari meriwayatkan bahawa ‘Umar bin al-Khattab tidak memakan pada tahun kemarau melanda Madinah lemak haiwan, susu dan daging sehingga orang ramai dapat memakannya. Barangan makanan berkurangan di pasar. Pada suatu hari pekerjanya dapat membeli untuknya lemak dan susu namun dengan harga yang agak tinggi. ‘Umar enggan makan bahkan berkata: “Engkau telah menyebabkan lemak dan susu menjadi mahal, sedekahkan keduanya, aku bencikan pembaziran. Bagaimana aku dapat memahami keadaan rakyat jika tidak mengenaiku apa yang mengenai mereka?”. (Al-Tabari, 2/358, Beirut: Dar al-Fikr). Juga diriwayatkan bahawa suatu hari pada tahun berkenaan disembelih unta lalu dimasak dan dibahagikan kepada orang ramai. Lalu diceduk masakan itu untuk dihidangkan juga buat ‘Umar. Tiba-tiba yang diceduk itu bahagian belakang unta dan hatinya. Lalu ‘Umar bertanya: “Dari mana diperolehi ini?”. Daripada unta yang kita sembelih hari ini. Kata ‘Umar: “Oh! Alangkah buruknya aku ini sebagai pemimpin, jika aku memakan bahagiannya yang baik lalu aku berikan rakyat makan yang sisa” (Ibn Sa’d, al-Tabaqat al-Kubra, 3/312, Beirut: Dar Sadir).

Awasi pengampu

Syaiban al-Ra‘i berkata kepada Harun al-Rasyid: “Wahai Amir al-Mukminin, andainya engkau bersahabat dengan orang yang menjadikan engkau rasa takut sehingga engkau merasa aman lebih baik dari engkau bersahabat dengan orang yang menjadi engkau rasa aman sehingga menyebabkan engkau mendapat ketakutan”. Tanya Harun al-Rasyid: “Jelaskan maksudnya untukku”. Jawab Syaiban: “Sesiapa yang berkata kepada engkau: “Engkau bertanggungjawab terhadap rakyatmu, takutlah Allah” lebih baik dari orang yang berkata “Kamu daripada kaum keluarga Nabi diampunkan dosa kamu, kamulah kerabat Nabi!”. Maka menangislah Harun al-Rasyid sehingga mereka yang berada di sekelilingnya bersimpati kepadanya. Kata Syaiban lagi: “Wahai Amirul Mukminin, apabila saya bercakap, saya bimbangkan tindakan kamu terhadap saya. Jika saya diam, saya bimbangkan bahaya menimpa kamu. Maka saya utamakan kebimbangan bahaya menimpa kamu lebih daripada kebimbangan tindakan kamu ke atas saya”. (Ibn Muflih, Al-Adab al-Syar‘iyyah, 1/198, Beirut: Muassasah al-Risalah).

Menyedari bebanan amanah

Khalifah Umar bin Abd al-Aziz apabila beliau dilantik menjadi khalifah, beliau seakan terngamam dan begitu hiba. Ketika para pembesar menanti kemunculannya setelah dilantik, mereka berbisik bertanya anaknya, mengapa ayahnya belum keluar ke khalayak ramai. Kata anaknya: “Ayahku sejak dilantik, beliau terus bersendirian bersolat dan menangis. Apabila ibuku masuk kepadanya, airmatanya bercucuran hingga ke janggutnya. Apabila ditanya, dia berkata: “Wahai Fatimah! Aku telah dikalungkan urusan umat Muhammad ini yang berbagai bangsa. Maka aku terfikir tentang orang yang fakir, yang lapar, yang sakit lagi derita, orang biasa yang susah, orang yang dizalimi lagi dipaksa, tawanan perang yang jauh, orang tua yang uzur, orang yang mempunyai keluarga yang ramai sedangkan wangnya sedikit dan seumpama mereka yang berada di segala tempat dan penjuru negara. Aku tahu tuhanku akan bertanya aku mengenai mereka pada hari kiamat kelak. Aku bimbang alasanku tidak cukup kukuh untuk menjawabnya, lalu aku pun menangis” (lihat: Mahmud al-Baji, Muthul ‘Ulya min Qada al-Islam, 144).

Dalam Sifat al-Safwah karya Ibn al-Jauzi yang meriwayatkan bahawa ketika Khalifah Harun al-Rasyid menaiki Bukit Safa, seorang tokoh umat bernama ‘Abd Allah bin ‘Abd al-Aziz al-‘Umari berkata kepadanya: “Lihatlah ke arah Kaabah.” Harun al-Rasyid menjawab: “Aku sedang lihat.” Kata beliau lagi: “Berapa jumlah mereka yang kau lihat?” Jawab Harun: “Siapa yang mampu membilangnya.” Kata beliau pula: “Berapa jumlah manusia yang seperti mereka?” Jawab Harun: “Hanya Allah yang mampu menghitungnya.” Kata al-‘Umari lagi: “Ketahuilah engkau bahawa setiap mereka itu hanya akan ditanya pada hari kiamat tentang diri mereka sahaja, hanya engkau yang akan ditanya tentang diri mereka semua, maka hati-hatilah engkau tentang nasib engkau nanti.” Maka terduduk dan menangislah Harun al-Rasyid mengenangkan masa depannya di akhirat kelak.

Menyedari kemampuan diri

Saidina ‘Umar bin al-Khattab r.a. pada usianya yang lanjut, ketika dia pulang dari menunai haji, beliau berdoa sambil mendongak ke langit dan mengangkat tangannya: “Ya Allah! Sesungguhnya telah lanjut usiaku, telah rapuh tulang belulangku, bertambah ramai rakyatku, maka ambillah nyawaku sebelum aku mensia-sia tugas dan tanpa ditimpa fitnah”. Lalu tidak sampai sebulan selepas pulang ke Madinah beliau wafat dibunuh. Demikian Saidina ‘Ali bin Abi Talib r.a, walaupun usia belum lanjut, namun apabila rakyatnya kucar-kacir tidak mahu tenteram walaupun telah diusahakan, beliau meminta agar Allah merehatkannya dari kedegilan rakyatnya. Lalu beliau pun mati selepas itu. Khalifah ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz apabila merasakan rakyat sudah tidak mampu mentaati keadilan dan kebenaran yang ditegakkannya, dia meminta daripada insan yang mustajab doanya ketika itu agar memohon Allah mengambil nyawanya. Lalu tidak lama kemudian dia pun meninggal. (lihat: Ibn Rajab, al-Jami’ al-Muntakhab, 103, Lebanon: Muassasah Fuad).

Banyak lagi ungkapan yang baik tentang kuasa dan jawatan untuk direnungi oleh mereka yang merinduinya. Saya petik sedikit daripadanya sebagai bingkisan buat yang lantang berbicara tentang keinginan kepada kuasa.

Friday, November 23, 2012

As Syahid Ahmed Al Jaabari


                                Perhatikan walaupun tubuhnya sudah terkulai,
                            namun tangannya kukuh menggenggam Al Qur'an,
                      jari telunjuk memberikan isyarat seakan dalam bertasyahud
                                                    ...Allahu Akbar !!

Cubaan bunuh dari pihak berkuasa Israel sudah bermula semenjak tahun 2004. Namun ketika itu Allah belum menganugerahkan SYAHID kepadanya, walaupun dalam serangan udara ketika itu, Mohammed, anak lelaki sulungnya gugur sebagai syuhada. Turut SYAHID adalah abangnya dan beberapa anak saudaranya.


Mengambil alih komandan Briged Izzad-Din al-Qassam kurang dari dua tahun sebelumnya, selepas komandan sebelumnya Mohammad Deif telah cedera parah, juga dalam satu serangan udara oleh pihak Israel. Sementara pimpinan sebelumnya Salah Shehadeh juga SYAHID dalam serangan roket pada awal 2002.


AS SYAHID Ahmed Jaabari bertemu Shehadeh dan beberapa pimpinan mujahideen lain antaranya, Abd al-Aziz Rantissi dan Nizar Rayyan, semasa menghabiskan 13 tahun di penjara. Dari situ bermula titik perjuangan jalanan bertukar kepada perjuangan bersenjata dengan strategi utama untuk menghadapi sebarang serangan dan melakukan serangan terhadap Israel durjana.


Berperanan besar bagi membolehkan Hamas menguasai Semenanjung Gaza, dan antara yang terlibat dalam penangkapan tentera Israel Gilad Shalit. Dibawah komandannya Briged Izzad-Din al-Qassam menjadi bertambah professional. Bertanggungjawab dalam memperkuat dan memajukan persenjataan Hamas sehingga berkeupayaan memiliki senjata roket yang mampu menembusi jauh ke dalam Israel. Terkenal kepada pendokong Hamas dan ‘ Gazan sympathisers ’ sebagai “the general” . Selain berkedudukan tinggi dalam kepimpinan Hamas, AS SYAHID juga pelopor kepada tertubuhnya Pertubuhan Nur, yang berperanan membantu ‘syuhada dan yang terpenjara’.


Kini jiwa perkasa ini telah dikurniakan SYAHID pada hari Rabu, 29 Zulhijjah 1433 bersamaan 14 November 2012 dalam operasi ‘Operation Pillar of Defense’, Angkatan Pertahanan Israel (IDF) dan Shin Bet semasa memandu di Jalan Omar Mukhtar Street dalam bandar Gaza pada usia 52 tahun.


Ribuan mengiringi jenazah syuhada Ahmed Jaabari bermula dari Hospital Shifa sehinga disemadikan di tanah perkuburan Sheikh Radwan pada 15 November 2012.


Walaupun ribuan bersedih dan menitiskan air mata di atas pemergiannya, namun sebenarnya sekian banyak bidadari sudah lama bersiap dan tidak sabar untuk bertemu dengannya.


Allahu Akbar !!!


Allahu Akbar !!!


Allahu Akbar !!!


Kepada Israel,


Kamu usah ketawa terlalu gembira atas gugurnya Ahmed Jaabari seorang, kerana akan lahir lagi ratusan Ahmed Jaabari yang akan menghancurkan kamu.





Selamat berangkat keharibaan Rabb kita Yang Maha Penyayang dan nikmat kurniaNYA yang tiada bertepi. Kami insyaAllah akan menyusul tuan. Ameen....!


Thursday, November 22, 2012

Ya Allah...ALLAHU AKBAR !!!















Sekian lama sudah anak-anak Palestine ini menangis.....kita tidak peduli.
Juga sudah lama darah mereka tumpah membasahi bumi suci Baitulmaqdis .......kita juga tidak peduli.
Kini sebahagian mereka sudah tidak menangis lagi...kerana .......kita masih tidak peduli.

Bilakah kita akan ambil peduli?
Ataukah kita memang jenis manusia yang tidak akan ambil peduli?

Ya Allah
ALLAHU AKBAR !!!
ALLAHU AKBAR !!!
ALLAHU AKBAR !!!

Ya Allah ...lemahnya aku, tidak berbuat apa-apa



" Mengapa kamu tidak mahu berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita maupun anak-anak yang semuanya berdoa: " Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau !"
An-Nisaa :75

Sunday, November 11, 2012

Wahai anak-anakku - Azam (3)

Wahai anak-anakku;

Sedikit lagi untuk kita berazam mengamalkannya.


Terjemahan :

Allah, tiada Tuhan melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan sekelian makhlukNya. Yang tidak mengantuk dan tidak tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi pertolongan melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).

(al-Baqarah ayat 255)

Nabi s.a.w bersabda: “ Barangsiapa yang membaca ayat Kursi setiap penghujung solat wajib, maka tidak ada yang mencegahnya masuk syurga kecuali kematian, dan tidak ditetapkan padanya kecuali sebagai siddiq (benar atau jujur) dan abid (tekun beribadah).”

(HR Ibn Mardawaih)

Abu Umamah menuturkan bahawa Rasulullah saw. bersabda, "Barangsiapa yang membaca ayat kursi pada setiap akhir solat fardu, tidak akan ada yang mencegahnyanya dari masuk syurga hingga dia meninggal."

(HR An-Nasai, Ibnu Majah, Ibn Mardawaih & Ad-Daraqutni)

Nabi saw. bersabda, "Sesiapa membaca ayat kursi setelah setiap solat fardu, tidak ada yang menghalangnya dari masuk syurga selain kematian."

(HR ath-Thabrani no.7532 disahihkan oleh al-Albani)




Wednesday, November 7, 2012

Wahai anak-anakku - AZAM (2)


Anak,
Setiap hari kita akan diusahakan untuk ditipu dan diperdaya oleh syaitan laknatullah. Kerap kali juga kita tewas dan tertipu. Dari sekecil-kecil perbuatan hingga kepada sebesar-besar perkara. Hatta gerak hati kita juga sering cuba untuk dipesongkannya dari ikhlas dalam amal-amal soleh.

Seumpama dalam tiap sembahyang diusahakannya dengan berbagai kaedah supaya kita terlalai samada dalam perbuatan, bacaan apatah lagi hati. Tak tahu berapa peratus sahaja dari keseluruhan sembahyang kita yang bulat semuanya kepadaNYA, sedangkan kita telah maklum bahawa yang dipandang Allah terhadap sembahyang kita hanyalah bahagian yang kita tidak terleka lalai itu.

Manakala selepas sembahyang pula kita kerap dibisikkan tidak perlu menyempurnakan keperluan istighfar, zikir dan lainnya kerana konon ada urusan yang perlu disegerakan untuk diselesaikan. Hakikatnya apabila kita bangun dan berpergian, tidak juga kita melaksanakan apa-apa yang ‘urgent’ itu.

Begitulah kita dengan segala kelemahan kita.

Oleh itu wahai anak…,
Mari kita berazam untuk tidak terpedaya lagi. Betapa sibuk dan suntuk pun waktu jangan tinggalkan semuanya istighfar, zikir dan bacaan lainnya.

Azam (2) bacaan….

Daripada Muslim bin Al-Harith al Tamimiy daripada ayahnya;
Bahawa Nabi saw telah membisikkan kepadanya dengan sabda Baginda: “Apabila engkau selesai sembahyang Maghrib, maka hendaklah engkau sebut “Allahumma Ajirnee Minan Naar "
( Ya Allah lindungi aku dari Neraka) sebanyak tujuh kali.”

Lagi Sabda Rasulullah saw;
“ Sebelum engkau bercakap dengan sesiapa, sekiranya engkau menyebut demikian kemudian engkau ditakdirkan mati pada malamnya, maka ditentukan engkau terhindar darinya (neraka). Apabila engkau mengerjakan sembahyang Subuh, maka katakanlah juga demikian, kerana jika ditakdirkan engkau mati pada hari itu, maka engkau akan dihindarkan daripadanya.”
Hadith riwayat Abu Daud, Ahmad dan Ibn Hibban

YA - ALLAH


Ya Allah …. Berilah aku kekuatan, istiqamah dan segala yang memungkinkan penerusan segala yang baik.

Sunday, May 13, 2012

Wahai anak-anakku : AZAM (1)


Wahai anak-anak ku

Abah tahu kalian semuanya ketika ini, amat disibukkan dengan tuntutan pembelajaran yang sangat menekan, kuliah yang padat, 'assignment' yang berbukit, kerja kursus, projek dan berbagai, selain kewajipan sebagai seorang pemuda, pelajar dan individu Muslim yang telah merelakan dirinya bersama dengan gerakan Islam, yang tiada kunjung habis. Namun betapa pun kesuntukan masa kalian, ingat-ingat jugalah akan apa yang bakal kita persembahkan padaNYA. Kita wajib sedar bahwa hari akhir kita semakin mendekat lantaran umur kita yang semakin menyusut.

Anak-anak ku,
Berbanding para sahabat Baginda saw, Ilmu kita tidak banyak, ‘amal kita amat sedikit, azam kita untuk beramal amat lemah, sedang takut dan tidak sanggup kita menghuni nerakaNYA dan harap serta keinginan kita untuk menetap tinggal di SyurgaNYA tidak kurang juga (walaupun ketakutan dan harap kita tidak sehebat perasaan para sahabat Baginda saw sehingga mampu berbuat sesuatu yang hebat).

Dari lautan suruhan perintah Tuhan, serta padoman tunjukan Ar-Rasul saw, hanya sedikit kita mampu buat, walaupun mungkin pernah terdetik di hati kita untuk berbuat dan patuh semuanya. Hakikatnya hanya sedikit yang kita terdaya, lantaran longlainya upaya kita.

Lalu bagaimana kita ?
Dalam kita bercita-cita berbuat yang banyak, tak terbuat , apa kata kita memfokus pada yang sedikit dahulu asal kita mampu berbuat. Untuk itu mari kita kutip sebahagiannya untuk kita ambil dan tiada tinggalkan lagi selamanya insyaAllah.

Berikut : AZAM (I) Membaca Sayyidul Istighfar

Daripada Syaddad bin Aus, Nabi shollallahu ’alaih wa sallam bersabda:
Penghulu Istighfar ialah kamu berkata: “Allahumma anta rabbi laa ilaha illa anta kholaqtani wa ana ‘abduka wa ana ‘ala ‘ahdika wa wa’dika mastatho’tu a’udzubika min syarri ma shona’tu abu-u laka bini’matika ‘alaiyya wa abu-u bidzanbi faghfirli fa innahu laa yaghfirudz-dzunuuba illa anta (Ya Allah, Engkau adalah Rabbku.  (Tiada ilaha selain Engkau. Engkau telah menciptakan aku, dan aku adalah hambaMu dan aku selalu berusaha menepati ikrar dan janjiku kepadaMu dengan segenap kekuatan yang aku miliki. Aku berlindung kepadaMu dari keburukan perbuatanku. Aku mengakui betapa besar nikmat-nikmatMu yang tercurah kepadaku; dan aku tahu dan sadar betapa banyak dosa yang telah aku lakukan. Karenanya, ampunilah aku. Tidak ada yang dapat mengampuni dosa selain Engkau).” Barangsiapa yang membaca doa ini di waktu pagi dan dia benar-benar meyakini ucapannya, lalu dia meninggal dunia pada petang harinya, maka dia termasuk penghuni Syurga. Barangsiapa yang membaca doa ini di waktu petang hari dan dia benar-benar meyakini ucapannya, lalu dia meninggal dunia selepas itu, maka dia termasuk penghuni Syurga.”

(HR Bukhary 5831)

Thursday, May 10, 2012

Cahaya Tuhan...boleh dipadam?

Rahsia Bible £ 14million di mana Nabi 'Isa meramalkan kedatangan Nabi Muhammad saw' ditemui di Turki.



Bible lama, di mana Nabi Isa dipercayai telah meramalkan kedatangan Nabi Muhammad saw ke Bumi telah mencetuskan minat yang serius dari pihak Vatican. Pope Benedict XVI didakwa mahu melihat buku yang berusia 1,500 tahun itu, yang mana ramai yang percaya ianya adalah Injil Barnabas, yang telah disembunyikan oleh kerajaan Turki sejak 12 tahun yang lalu.

Kitab yang bernilai £ 14million, dengan tulisan tangan huruf keemasan, yang ditulis dalam bahasa pertuturan Nabi Isa, asli Aramaic, dikatakan mengandungi ajaran awal dan ramalan tentang kedatangan Nabi yang akan datang.

Teks kulit berjilid, yang ditulis pada kulit haiwan itu telah ditemui oleh polis Turki semasa operasi anti-penyeludupan pada tahun 2000. Ia dikawal dengan rapi sehingga tahun 2010, sebelum ia diserahkan kepada Muzium Etnografi Ankara. Dalam waktu terdekat ia akan di pamerkan untuk tatapan awam selepas usahan pemulihan dilakukan.

Menteri Kebudayaan dan Pelancungan Turki, Ertugrul Gunay berkata kitab lama itu kemungkinan adalah merupakan kitab Injil sebenar, yang dinafikan oleh Gereja Kristian lantaran kandungannya yang selari dengan pandangan Islam berkaitan dengan Nabi Isa.

Beliau juga mengesahkan bahawa pihak Vatican telah membuat permintaan rasmi untuk melihat kitab tua itu, (teks yang dianggap kontroversi). Umat Islam mendakwa ia merupakan tambahan kepada injil asal Mark, Matthew, Luke dan John. Selaras dengan kepercayaan Islam, Injil berkenaan menganggap bahawa Nabi Isa adalah manusia, bukannya Tuhan.

Ia menolak idea-idea Trinity dan Penyaliban dan sekaligus mendedahkan ramalan Nabi Isa tentang kedatangan Nabi Muhammad saw. Dalam satu versi yang terdapat didalam Injil berkenaan, Nabi Isa dikatakan telah memberitahu pengikutnya : ' Bagaimana Mesias seharusnya dipanggil? Muhammad (saw) ialah namanya yang diberkati '.

Professor teologi Omer Faruk Harman berkata, hanya imbasan saintifik terhadap kitab berkenaan, yang mungkin menjadi satu-satunya cara untuk menentukan akan usianya yang sebenar-benarnya.

Friday, May 4, 2012

Kata-kata hati (37) Dikejauhan


Catatan perjalanan akhir Muhammad Huzaifah bin Mohammed Huzazi. Pelajar tahun 2 (UMT) Kursus Ijazah Teknologi Alam Sekitar. Lahir 23 Syaaban 1409 (30 Mac 1989) Kembali menemui Rabb kita, (lemas) pada 21 J/Awwal 1431 (4 Mei 2010) semasa misi dakwah 40 hari ke Bluran, Sandakan. Lapuran kejadian anda boleh dapati dibeberapa blog, antaranya http://haneefsyah.blogspot.com

Oleh kerana terlalu lama di asak dengan penggunaan tarikh masehi, dalam banyak hal abah juga terbawa-bawa banyak perkara yang merujuk kepada tarikh masehi. Hari ini 4hb Mei 2012, genap 2 tahun sudah pemergian anak meninggalkan kami.

Barang-barang peninggalan anak masih banyak yang belum dapat abah teliti. Namun segalanya terasa masih segar dalam ingatan kami semuanya. Walaupun kami semuanya semakin kuat dan tabah, namun dalam beberapa siri cuti semester yang baru berlalu, setelah semua adik beradik anak pulang ke rumah, ketiadaan anak tetap juga sangat meruntun kalbu. Mujur ummi anak kuat, jadi semua kami terdorong untuk perlu lebih kuat.

Dalam pada itu, Abah, Ummi dan lainnya saban hari tidak pernah lupa, (dan mudah-mudah Allah lindungi kami dari sifat lupa) dari mengirimkan anak hadiah bacaan ayat-ayat suci, zikir dan sebagainya. Moga adalah kiranya diperkenankan Allah dan sampai pahala bacaan semuanya.

Kitab-kitab yang anak tinggalkan kerap juga menjadi bahan rujukan dan bacaan untuk kami yang tinggal, dan ada waktunya abah jadikan bahan tazkirah pada setiap pagi diwaktu perhimpunan pekerja ditempat kerja abah. Abah tetap pohonkan mudah-mudahan Allah berkenan terus mengalirkan pahala dan rahmat serta kasih sayangnNya kepada anak di sana, lantaran bahan yang anak tinggalkan itu.

Mungkin secara kebetulan atau memang rencana Allah Yang Maha Pengatur, Allah nak memujuk kesedihan kami, dalam waktu yang hampir-hampir dengan tarikh 4hb Mei 2012 ini, didalam siri-siri majlis ta’alim yang ummi buat, kami memilih kitab ‘Ziarah ke Alam Barzakh’ karya Al Imam Jalaluddin As Sayuti. Tak pasti tajuk apa yang hendak dibaca, namun dari senarai tajuk-tajuk yang banyak kami tertarik untuk memilih tajuk, ‘Langit dan Bumi Menangisi Kematian Seorang Mukmin’.
Antaranya Imam As Sayuti menukilkan seperti berikut:-
Syuraih ibn ‘Ubaid al Hadhrami menuturkan bahawa Rasulullah saw pernah bersabda, “ Tidaklah seorang mukmin itu meninggal dikejauhan, sementara keluarganya tidak menghadirinya, melainkan langit dan bumi akan menangisinya.”
Kemudian Baginda membaca ayat Surah ad-Dukhaan : 29 bermaksud; ‘ Langit dan bumi tidak menangisi mereka.’
Lebih lanjut Baginda saw mengatakan, ‘ Sesungguhnya keduanya tidak menangis atas orang kafir.’ Hadith riwayat Ibn Jarir, Ibn Abi ad Dunya dan al Baihaqi dalam Syu’ab al Imam

Dari al Hassan juga disebutkan, ‘ Sesungguhnya jika Allah mewafatkan seorang mukmin di negeri asing, Dia tidak mengazabnya. Hal itu merupakan rahmat atas pengasingannya itu. Dia memerintahkan malaikat, sang malaikat pun menangisinya kerana ketidakhadiran keluarganya disisinya.’

Tersentak juga kami semuanya. Walau sedih, tapi lega. Moga anak mendapat apa yang dijanjikan oleh ar Rasul saw itu. Ameeen.

Tuesday, March 13, 2012

Allah berlepas tangan

Lama sudah blog ini tidak dapat dimanfaatkan. Maaf banyak-banyak. Kegagalan saya untuk mengurus waktu dengan baik. Doakan saya agar dapat bangkit kembali.


AL-FATIHAH

untuk sikecil

NURUL NADHIRAH ABDULLAH

Polis sahkan rangka rentung sebagai Nurul Nadirah

Hanya esakan dan tangisan kedengaran di rumah kanak-kanak malang Nurul Nadhirah Abdullah atau Dirang di Flat Seri Delima, Bandar Seri Alam dekat Johor Baharu, sebaik sahaja polis mengesahkan mayat rentung yang ditemui di sebuah ladang kelapa sawit di Nusa Damai, Pasir Gudang di Johor Baharu 8 Mac lalu adalah kanak-kanak itu.

Tiada kata yang mampu diucapkan oleh anggota keluarga mahupun jiran untuk menenangkan ibu Dirang, Roselyn Alan, 25 yang terkejut dan menangis tidak berhenti sejak menerima maklumat berhubung perkara itu. Roselyn juga pengsan seketika selepas menangis lebih sejam sebaik dihubungi oleh pihak polis melalui telefon kira-kira 6.40 petang tadi bagi mengesahkan perkara itu setelah menerima hasil ujian DNA daripada Jabatan Kimia hari ini.

Roselyn dan suaminya Lima Medeng, 25, juga enggan ditemu bual pemberita ekoran terlalu sedih dan terkejut dengan perkembangan terbaru itu.

Nurul Nadhirah dilaporkan hilang pada 1 Mac lalu kira-kira 11 pagi ketika keluar untuk membeli mee segera dan telur di kedai runcit di kawasan flat kediamannya.


Begitu antara siri kisah dan peristiwa tragis, sedih dan sangat menyayat hati. Nurul Nadirah adalah hanya merupakan segelintir dari sekian ramai anak-anak yang menjadi mangsa kekejaman manusia yang sudah hilang rasa belas apatah lagi ehsan. Anak kecil seusianya diperlakukan sedemikian kejam, diluar batas kemanusiaan.

Walaupun semuanya tidak inginkan peristiwa ini berulang kepada sesiapa juga, namun dapatkah kita mempastikan bahawa ini adalah kejadian yang terakhir.
Bukan tiada undang-undang yang keras yang bakal menanti sipelakunya. Dan bukan sedikit juga orang atau pegawai-pegawai yang berkewajipan untuk melindungi manusia di setiap negara seluruh dunia. Peralatan canggih apa lagi yang manusia perlukan untuk membantu serta memantaunya supaya kejadian seumpama itu tidak akan terjadi lagi. Sehingga kini, segalanya (undang-undang yang sudah keras dan ketat, pegawai keselamatan yang ramai dan hebat, serta peralatan yang canggih) seakan tidak mampu mengatasi dan menghalangnya.

Akhirnya kita manusia perlu akur bahawa undang-undang keras semata-mata, atau pegawai-pegawai keselamatan yang cekap serta siaga sahaja atau peralatan bantu yang canggih tak terkira, atau semuanya ada, tidak akan dapat mengatasi semua itu, melainkan :-
i. Kita perlu dan wajib kembali menyerah kalah, bahawa kita tiada daya dan upaya, mengurus dan mentadbir alam dengan hanya mengguna pakai otak fikiran kita semata-mata.
ii. Wajib meminta pertolongan dan bantuan Allah Yang Maha Menguasai semua makhluk ciptaanNYA.
iii. Wajib kita menerima pakai kembali perintah serta aturan Tuhan, samada bagi mengurus dan mentadbir benda, apatah lagi manusia.

Bukankah Allah swt telah berfirman :-

"Ini ialah satu "surah" Yang Kami turunkan, dan Kami wajibkan hukum-hukumnya, serta Kami turunkan padanya ayat-ayat keterangan Yang nyata supaya kamu beringat (mengamalkannya)."
(Surah An Nuur : 1)


"Dan orang lelaki Yang mencuri dan orang perempuan Yang mencuri maka (hukumnya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan Dengan sebab apa Yang mereka telah usahakan, (juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana."
(Surah Al Maidah : 38)


Akhirnya renungi firman Allah swt
“Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.”
(Surah Muhammad : 7)

Firman Allah swt ini;
"Allah adalah pelindung bagi orang-orang yang beriman yang mengeluarkan mereka dari berbagai kegelapan kepada nur(hidayah-Nya). Dan orang-orang kafir itu pelindung-pelindung mereka ialah taghut (sandaran kekuatan selain Allah) yang mengeluarkan mereka daripada nur (hidayah Allah) kepada berbagai kegelapan".
(Surah Al-Baqarah : 257)

dan firman Allah ini :
Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya”.
( Surah Al-A’raf : 96 )

Nurul Nadhirah Abdullah adalah sebahagian dari mangsa manusia yang melupai Tuhan, dan beliau juga adalah mangsa sistem yang membelakangkan sistem aturan Tuhan.

Manusia membelakangi Tuhan, maka tidak adilkah Tuhan berlepas tangan?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Demi Al-'Ashr : ayat 3. Kecil tapak tangan nyiru ditadahkan.