RENUNG - RENUNGKAN

" Barangsiapa yang tidak menghadap Allah dengan kelembutan-kelembutan ihsan, maka ia akan diseret ke hadapanNya dengan rantai cobaan. Barangsiapa yang tidak mensyukuri beragam nikmat, maka ia menghadapi hilangnya nikmat-nikmat tersebut, dan barangsiapa yang mensyukurinya, sesungguhnya ia telah mempertahankannya dengan ikatannya."

YANG SUDI BERKONGSI IDEA, KOMEN ........ terima kasih

Saturday, August 14, 2010

Kata-kata hati (18) Murni cita-citamu - MOGA ISLAM GEMILANG

Catatan dari buku kecil 555 bertanda Ipah Sandakan


Catatan perjalanan akhir Muhammad Huzaifah bin Mohammed Huzazi. Pelajar tahun 2(UMT) Kursus Ijazah Teknologi Alam Sekitar. Lahir 23 Syaaban 1409 (30 Mac 1989) Kembali menemui Rabb kita, (lemas)pada 21 J/Awwal 1431 (4 Mei 2010) semasa misi dakwah 40 hari ke Bluran, Sandakan.

Beberapa hari lalu abah selak lagi beberapa catatan anak dalam buku kecil 555 yang anak tandakan sebagai Ipah Sandakan. Terdapat satu catitan dalam bahasa Arab. Pagi ini abah rujuk tulisan anak itu kepada Uzt Alfian 'pengetua' maahad tahfiz dari Kampar.

Dapatlah abah fahami maksudnya ;

" Bilamana umat ini mementingkan dunia, maka akan terhapus dari umat itu kehebatan Islam.
Apabila ditinggalkan 'amar ma'aruf dan nahi munkar, maka ketika itu akan dikurangkan keberkatan wahyu.
Apabila mereka melalaikan perintah-perintah Allah, mereka terjauh dari pemeliharaan dan rahmat Allah."

Anak...

Berbetulan sekitar dua minngu yang lalu di masjid yang kita pernah sama-sama berjamaah, diadakan ceramah oleh Al-Fadhil Utz Abd Halim Din. Diantara yang disebut oleh beliau adalah satu hadith riwayat Abu Daud (disahihkan oleh Al-Bani) bermaksud;

" Hampir tiba masa dimana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni hidangan mereka." Salah seorang sahabat bertanya; "Apakah kerana kami sedikit waktu itu? " Nabi saw menjawab; " Bahkan kamu pada hari itu ramai, tetapi kamu umpama buih diwaktu banjir, dan Allah mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan kedalam hati kamu penyakit wahan." Seorang sahabat bertanya; Apakah wahan itu wahai Rasulullah?" Rasulullah saw menjawab; " Cinta dunia dan takut mati. "

Anak ....

Benarlah segalanya. Umat ini hina lantaran hati mereka sudah terpenuh dengan keindahan dan kehebatan dunia, tugas 'amar ma'aruf dan nahi munkar sudah dikesampingkan, malah ditinggalkan, manakala perintah-perintah Allah dilalaikan, dan lantaran kecintaan dengan dunia itu, mereka tidak bersedia untuk mati hatta kerana Allah.

Akhirnya mereka dikeronyok semahu-mahunya, saban waktu dan ketika, dimana-mana. Jumlah umat yang ramai tidak upaya berbuat apa-apa. Semuanya hanya mampu memerhati sahaja, sekadar simpati cuma.

Rasa gerun musuh sudah tiada, lantaran umat ini sudah terjauh dari pemeliharaan dan rahmatNYA.

Berlainan sekali dengan umat terdahulu, mereka digeruni walau sekadar disebut nama, lantaran di hati mereka tidak bertahta dunia walau sebesar hama. Perintah-perintah Allah mereka laksanakan semuanya, manakala 'amar ma'aruf menjadi tugas mereka yang utama. Akhirnya Allah berikan mereka kekuatan. Kehidupan mereka seluruhnya dalam rahmat dan peliharaanNYA.

Sekadar suatu contoh dari sekian banyak suri teladan yang telah dipaparkan oleh manusia hebat dahulu, ucapan Saad bin Abi Waqas sewaktu memasuki daerah Tanah Besar Cina dengan mengatakan;

" Kami adalah kaum yang mencintai kematian seperti kamu cintakan kehidupan."

Satu penegasan terhadap prinsip dan keseriosan umat Islam terhadap visi dan misi hidupnya. Memikul tugas 'amal ma'aruf dan nahi munkar, sedang semua perintah-perintah Allah sentiasa dijunjung. Walau negeri yang dituju jauh ribuan batu, namun demi dan keranaNYA jiwa dan raga sedia digadaikan. Maka Islam gemilang.

4 comments:

  1. Wahai anak-anak muda, dibahu kalian terpikul amanah besar. Julang tinggilah Islam....

    ReplyDelete
  2. salam...
    penyakit wahan itu sangat menggerunkan,na'uzubillah...
    semoga dijauhkan...

    ReplyDelete
  3. hambaMu Ya Allah..October 15, 2010 at 9:17 AM

    Ya Allah, ampun ni lah dosa dosa kami... Ya Allah ampunkanlah... ampunilah dosa dosa kami... Ya Allah.. Astaghfirullahal'azim...

    ReplyDelete
  4. arwah cuba menghafal hadis ni, atas pekara ini, arwah telah menyalin kedalm buku 555nya supaya dia senang menghafalnya..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Demi Al-'Ashr : ayat 3. Kecil tapak tangan nyiru ditadahkan.